.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, June 24, 2010

sia-sia

Kemaren , Rabu, 7 Februari 2010, hari terakhir aku kerja di UNPAR, niat awal aku masuk kantor si Cuma mau pamitan coz pindah kerja (trus sapa tau ada jatah insentifku, hohohohohoo). Tapi berhubung di kantor lagi sibuk banget, ya uda rame-rame ma temen kantorku yang lain aku ikut ngerjain surat-surat n transkrip mahasiswa yang ngurusin beasiswa. Lagi sibuk-sibuknya kami berempat, eehhhh...ada 1 ibu-ibu (kita sebut saja IBU T) yang kerja disitu juga Cuma duduk ongkang-ongkang kaki sambil baca buku (dan kalian tau gak itu buku apa?buku rohani gitu, gubrakk!!!!) MENYEBALKAN!!!! Astaga...dari zaman adam sampe zaman edan gini tu ibu gak berubah.....!!!

Ni pola kerja ibu T dari dulu: Datang paling lambat-hidupin tv(kalo blom hidup)-nonton tv/baca buku rohani-nulis2 apa gitu(pokoknya aku yakin 100%ga ada hubungannya ma kerjaan)-pulang paling cepat.

Aku sering banget dibuat jengkel ma ibu T , dah kerjaan tiap hari cuma ‘gituan’ (liat paragraf sebelumnya) trus suka nyuruh-nyuruh, sok gitu pula mentang-mentang dah pns dan tinggi golongannya (pliissss dehhhhh...). Sampe-sampe dia kujuluki NENEK TUA (secara umurnya dah 50an gitu deh) Sok wanita karir, ngantor tapi di kantor gak ngapa-ngapain, tapi gayanya tu lho....SOK SIBUKKKKKK! HUH!!SEBALLLLL..... Ngapain aja sih dirimu bu ?????????? ^_^’ Tape dueh......

Tu ibu emang ga ngapa-ngapain (yang ada hubungannya ma kerjaan kantor) , beneran deh...... Aku bukannya apa ya, aku gak bisa melakukan semua hal, tapi aku berusaha melakukan sesuatu yang aku bisa, itu aja. Aku juga klo gak ada kerjaan di kantor, aku maen game/nge-net (waktu blom rusak)/nulis eh ngetik cerita ato apa. Ywd, santai aja kaleeeeeee........tapi gak perlulah sok sibuk kayak ibu T tu....Pliss deh......!!

Sok sibuk tapi gak ada hasilnya. SIA-SIA bu...! Ngerti gak seh???? Apa dia kira bos kami tu bodo apa ya, dia kira apa bos bisa ditipu dengan taktik sok sibuknya, baca n nulis-nulis gak jelas gitu. Bos tu tau aja bu, dia mengamati kok, selama ni dia diam...tapi nunggu saat yang tepat buat kasi plajaran ke ibu *ngarep banget liat tu ibu dimarahin (tapi kayknya udah ga mungkin sekarang, secara aku dah ga kerja disitu, gak bisa liat dunk!hmmm.....)

Gara-gara tu ibu aku jadi nanya dalam hati sendiri, apa si yang udah aku kerjain hari-hari belakangan ini? Aku bilang aku sibuk kerja. Sibuk melayani Tuhan. Seabrek kegiatan aku lakoni. Tapi gimana dengan kehidupanku? Apa semua yang aku lakukan benar-benar keluar dari hati untuk memberi yang terbaik buat Tuhan dan berdampak buat sesama atau sebaliknya gak ada apa-apanya.

Aku yakin, seperti mantan bosku di kantor dulu, Tuhan tau banget apa yang aku kerjain, apa aku ‘sok sibuk’ ato sungguh-sungguh melakukan sesuatu yang menghasilkan. Bahkan, lebih dari mantan bosku, Tuhan tau hatiku, motivasiku, semua hal-hal yang ga terliat oleh manusia Dia tau. Semua yang keliatan baik di mata manusia blom tentu baik di mata-Nya. Apakah yang sudah aku lakukan bnar-bnar menyenangkan Dia ato ‘kamuflase’ seperti ibu T tadi!? Tuhan dah kasih tugas ke masing-masing kita, apakah kita dah mengerjakannya ato kita berpura-pura sibuk mengerjakannya, tapi ujung-ujungnya gak ada hasilnya ^_^’

Aku bisa aja sibuk dengan beragam aktivitas pelayanan, tapi kalo ternyata apa yang aku lakuin nggak berkenan di hadapan Tuhan pasti nggak asik. Aku gak pengen kalo sampe waktu Tuhan datang, Dia bilang bahwa apa yang udah aku lakuin semuanya gak berarti.

Hari-hari ini aku belajar biar semua yang aku kerjain benar-benar berdampak buat diri sendiri, orang lain dan mempermuliakan Tuhan, aku coba cek lagi kehidupanku. Biar saat waktunya tiba nanti, aku bener-bener bisa pertangungjawabin apa yang udah aku lakuin dan semuanya benar-benar nyenengin Tuhan.

Temans, mungkin kita tidak bisa jadi yang terbaik, tapi biar kita selalu beri yang terbaik dan itu keluar dari hati kita yang paling dalam.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir, silakan tinggalkan komentar ya.

1 Petrus 1

1Petrus 1:13-25 Scripture 1 Petrus 1:14 (TB)  Hiduplah sebagai anak-anak yang taat dan jangan turuti hawa nafsu yang menguasai kamu pada wak...