.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Friday, November 25, 2011

Menjadi Guru untuk Sesaat

Kalo hari ini gak online, gak bakal tau tuh aku kalo hari ini hari guru, trus tadi baca tulisannya Dhieta  tentang ibunya yang guru di sini , jadi pengen nulis tentang guru juga *kagak kreatip banget Meg, ikut-ikutan aje kamu* Tak apalah, sekali-kali.....

Waktu aku masuk kampung minggu lalu, aku nyicipin jadi guru sekejap. Ceritanya Pak Kades di Desa Rantau Pandan yang tempatnya kami inapin punya 3 orang anak, cowo-cewe-cowo, yang paling tua namanya Dadan, dia kelas 6 SD, ngakunya sih ranking 1 di sekolah, tapi matematikanya parraaaahhhhhhh...... How did I know? Iye lah, pas malam, habis kami makan malam bareng, temanku Manogar dan aku ngajarin dia ngerjain soal-soal UAN tahun sebelomnya. Alamakkkk, nyaris frustasi aku, ngerjain 5 soal aja ngejelasinnya lebih dari se-jam. Dia pembagian aja blon bisa coba. Miris gak sih? Trus, aku dan Mano berapa kali berpandangan n speechles, bingung gimana njelasin konsep pecahan tu sama si Dadan kalo pembagian aja dia gak lancar *geleng-geleng*

Ternyata...mengajar itu SUSAAAHHHHHH...... *sigh*

Yahhh...kalo Cuma ngajar di depan kelas, nyampein materi doang sih semua orang bisa, tapi menyampaikan materi HINGGA murid paham dengan yang kita sampaikan, itu amat teramat sangat super SUSAAAAHHHHHH..... Aku merasakannya. Sakit hati aku kalo murid sampe gak paham-paham.

ASLI, waktu itu aku putar otak sampai berapa derajat gitu supaya bisa nyampaikan materi dengan cara yang si Dadan paham. Kalo Cuma rumus or kasi tau gimana cara ngerjainnya bisa aja sih, tapi aku pengen pastikan dia paham dengan konsepnya, aihhhhh.....Saking gregetannya, aku kesel tuh sama gurunya Dadan, ngapain aja sih dia sampe anak kelas 6 gak ngerti pecahan. Waktu itu aku ngerasa pengen aja keluar dari kerjaanku sekarang dan pindah ngajar anak-anak di desa. Kasian mereka....Guru-guru di desa yang kami datangin rada ngaco, sering turun n pulang ke kota, jadi murid-muridnya banyak gak ngerti pelajarannya. Paling kasian kan kalo udah ujian ntar, gimana mau lulus coba, aku prihatin L

Err...Sok-sokan banget sih kamu Meg, kayak yang bisa ngajar aja? Gak gampang tauk! Hahahahahaha, iye, tau gak gampang....for you know ya, sbenarnya aku gak terlalu sabar nanganin anak kecil, tapi kalo masalah ngajar emang gregetan kalo yang diajar gak paham-paham. Pokoke gimana caranya aku pengen buat dia paham *suka penasarannya kumat* Dan kalo dia udah paham, rasanya PUASSSSSSS....buanget!! ASLI, ada sukacita tersendiri, ngerasa gak sia-sia deh ngajarnya. Kayak dah dapat reward gitu deh..... SERU pokoknya....

Emang jadi guru gak gampang. Aku salut banget sama ibunya Dhieta yang diceritain Dhieta di link di atas, waktu baca itu aku mikir,”Guru kayak gini nih yang aku mau....” Banyak lo sekarang yang jadi guru cuman gara-gara jadi guru gajinya gede kalo udah sertifikasi. Trus guru kan formasi PNS yang paling banyak dicari tuh sekarang. Jadi kasarnya, kalo mau jadi PNS, jadi guru dah...peluang dapatnya lebih gede dibanding formasi tenaga teknis, coz emang banyak dibutuhin.

Aku juga pernah sih waktu awal lulus sempat mikir n nyesal, napa ya gak kuliah jadi guru aja dulu, guru kan gajinya gede sekarang, gak kayak zaman dulu boooo.... CCkkk..cckkk...cckkk.... Betapa matrenya kamu Meg, hahahahaha. Serius, aku sempat mikir gitu, gkgkgkgkgkgk. Trussss...kan aku suka ngoceh tuh, jadi tersalurkan kan hobi cuap-cuapku di depan kelas ^^V  Dan, ini yang paling penting guru punya banyak hari libur!!! Murid libur, guru libur, blon lagi kalo ambil cuti. Mantabbbbb kannn????? Oh, diberkatilah engkau para guru ^^V

Tapi aku nyadar, ngapain nyesal, bukan jadi guru kali ya panggilanku, dan aku kan Cuma mikir enaknya aja. Padahal jadi guru juga ngeliputin banyak hal gak enaknya, contohnya...perasaan gregetan n penasaran waktu muridnya gak ngerti apa yang diajarin. I can feel that. Sampe sekarang kalo ingat Dadan aku jadi kasiaaannnnnn...banget sama murid-murid SD di sana. Apa guru-guru juga kepikiran murid-muridnya gitu ya waktu mereka gak ngerti apa yang dia ajarkan? Wahhh....kalo gitu, guru pasti gak nyenyak tuh tidurnya, sibuk mikirin cara supaya muridnya bisa maju. Itu beban yang luar biasa looo....

Aku salut sama guru-guru yang setia dengan panggilannya buat ngajar, mereka yang rela mengajar dengan setia dan tanggung jawab dimana dia ditempatkan, bahkan di pelosok-pelosok. Mereka hebat, ini baru namanya guru teladan....d^^b

Di hari guru ini, aku berdoa supaya para guru terutama yang di Indonesia benar-benar mengerjakan panggilannya dengan sukacita dan memberikan yang terbaik dalam pengajarannya, demi kemajuan anak-anak bangsa, demi Indonesia jaya \(“,)/ Terus maju para guru Indonesia! Jerih payah kalian gak akan sia-sia. TUHAN memberkati kalian....!


Palangka Raya, 25 November 2011
-Mega Menulis-

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir, silakan tinggalkan komentar ya.

Mazmur 13

Mazmur 13 Scripture Mazmur 13:6 (TB)  (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.  Observation Ya. Tuhan ga...