.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, December 15, 2011

Thanksgiving Thursday:Masa Kuliahku





Thanksgiving Thursday
(This post is writing to Thanksgiving Thursday, a program made to remind us to continuosly count our blessings. Come and join us, or just simply come and read stories from other people. Click http://thanksgiving-thursday.blogspot.com/)




Beberapa hari ini kami di kantor diminta mengisi biodata pegawai yang diminta Badan Kepegawaian Daerah, plus melampirkan beberapa lembar berkas yang diminta.
Sibuklah ya jadinya kami membongkar ordner masing-masing. Di ruangan kami (bid.industri), aku, Manogar dan Pak Deden rupanya mulai pening ngeliat berkas masing-masing, dan akhirnya iseng melihat berkas kawan-kawan seruangan kami. Tiap ordner di kantor, biasanya juga memuat fc ijazah dari SD ampe kuliah, jadi seru deh ngeliat nilai-nilai, foto pas kecil, dll. Kami mengeluarkan komentar-komentar gak penting ^^, kayak gini nih:

Pak Deden      : Ohhhh...kamu dulu lulusan SMA 2 juga kah Meg? Aku juga disitu.
Woi Gar, kayaknya tadi aku liat tinggi nilaikulah dari kamu pas SMP (dibandingin coba, padahal beda angkatan, cape duehhh...)
Mega               : Astaga Gar, mukamu pas SD dan SMP kok beda banget sama sekarang, kayak lain kamu, pas SMA dah mirip pang. (Asli boooo....kayak foto sapa gitu, ditempel di ijazahnya, kayak bukan dia).
                        Foto Pak Deden di surat nikah lucunya, masih culun ni....
Manogar          : Umaaa...tinggi jua nilai Pak Deden pas SD ni...
Wah, paling hebat juga lah kawan kita ni Pak Deden, lulus 3,5 tahun...(aku nih, yang dikomentarin, hohohoho).

Bangga tuh dengar komentar Mano yang terakhir ^^V Gak nyangka lo itu aku bisa 3,5 tahun lulus. Trus kemaren sempat smsan ma Nonik yang sedang bergumul dengan skripsinya dan dapat rhema dari Tuhan bahwa kelulusannya bukanlah karena dia pintar ato usahanya tapi karena kasih karunia Tuhan. Gak lama Nonik bikin tulisan tentang pergumulannya dalam skripsinya di sini , dan aku baru tahu kalo dia punya target lulus 3,5 tahun.

ALAMAAAKKKK...kok sama nih dengan aku dulu pas kuliah ya....
Jadi teringat masa kuliahku dulu.
Dan aku sempat kesaksian yang sama waktu persekutuan wisuda di UKM kami (biasanya, menjelang wisuda, di UKM Kristen mengadakan persekutuan wisuda khusus buat seniornya di UKM yang udah pendadaran, ucapan syukur barenglah, di situ kami yang mau diwisuda dikasi kesempatan sharing), aku pernah bilang hal yang mirip dengan yang Nonik bilang, aku bilang (kurang lebih) gini:
”Aku lulus 3,5 tahun ini adalah anugerah Tuhan. Karena emang aku gak nyangka. Bener aku punya target 3,5 tahun dari awal kuliah, tapi ada banyak hal yang membuatku gak nyangka bisa lulus secepat ini, dan ikut wisuda secepat ini.”

For u know, sebagai mahasiswa sih aku dibilang bodoh ngga, dibilang pintar apalagi *lohhhh? Hahahahaha*. Biasa aja, gak menonjol, I mean... bukan yang the best banget dengan nilai A bergelimpangan dimana-mana, or mahasiswa yang jadi asisten praktikum dan dikenal adek-adek tingkat, ato yang aktif ikut organisasi mahasiswa BEM dan berorasi ato rapat melulu trus punya kenalan dari berbagai angkatan dan jurusan seantero UPN.

Nilai D pertamaku, aku dapat di mata kuliah Penyelidikan Operasional, alamaaakkkk...susah kali pun ini, gak dong-dong aku T_T, aku ngulang booo.....Thank’s GOD itu pertama kali dan terakhir kalinya aku dapat D. Pas ngulang, bisa jadi B. Tapi bukan berarti di mata kuliah lain aku sukses semua, ada tuh yang dapat C dan diulang tetap dapat C ga ada tuh perbaikan keturunan *gubraaakkkk...* Dan, kalo dah gitu, emoh aku ngulang :p

Saat mulai yang namanya Kerja Praktek, aku dah dapat perusahaan tempat aku KP, tapi tau gak sih, tiba-tiba gak jadi, gara-gara apa aku lupa. Padahal tu perusahaan masih di Jogja (bukan di luar Jogja), jadi kan enak tuh. Aku dah ngebayangin KP-ku bakal cepat, kan perusahaannya dekat, gampang dong ntar konsultasi ma Dosen KP. Mana judul yang mau aku ambil kan pas tuh sama perusahaannya. Huaaaa.....Nangis gak sih aku pas tau gak jadi T_T Harus buruan nyari perusahaan buat KP tuh, kalo gak kan sia-sia aku input KP semester itu. Beberapa kali nyoba di beberapa perusahaan mau KP, ditolak, macam-macam alasannya, dari yang udah nerima mahasiswa lain, gak bisa ngeluarin data yang aku perlukan, waktu Kpnya yang gak pas, dll dah.

Bner-bner cuman bisa berdoa aja waktu itu, memohon belas kasihan Tuhan aja. Dalam waktu singkat harus nyari perusahaan yang mau nerima aku KP disitu coba, nangis kon Meg. Gak disangka, ketemu kakak tingkatku yang juga mau KP di perusahaan di daerah Secang (dekat Magelang), dan dia punya masalah, temannya yang barengan ma dia mau KP disitu gak jadi, padahal kan dia gak punya kendaraan (lumayan tuh Jogja-Secang jauhnya), akhirnya kami KP barengan ^^ Aku kan punya motor, jadi barengan terus kami berangkatnya.

Kalo aku ingat-ingat lagi hal itu, aku Cuma bisa senyum-senyum. TUHAN tu TOP deh. Sebenarnya, kalo Dia mau, aku percaya Dia sanggup kok kasih aku KP di tempatku awal rencananya mau KP. Tapi nggak tuh. Dia punya rencana lain. Dia mau aku dapat tempat KP dan jadi tangan-Nya menolong kakak tingkatku. Kakak tingkatku itu saudara seiman juga, dan dia bilang dia bingung juga gimana mau KP di Secang kalo gak punya kendaraan. Aku adalah jawaban doanya, dan dia jawaban doaku yang blom dapat tempat KP (so swit banget gak sih Tuhan kita? ^^). Tuhan punya rencana yang kita gak tau. Dan terkadang, apa yang kita sebut masalah/kesulitan, memang diizinkannya terjadi, supaya Dia dimuliakan dalam segala sesuatunya.

Pas buat laporan KP aku sempat ganti dosen looo...padahal bimbingan dah mulai sama dosen yang awal. Duh, aku sampe gak enak tidur tuh, gara-gara kebayang kan kalo harus bimbingan dari awal. But, praise The Lord, dosen penggantinya bilang gak perlu tuh aku ngulang bimbingan dari awal, tinggal ngelanjutin aja. Huaaaa.....Thank You Lord....*mewek-mewek bergembira dah aku*

Itu baru KP, pas skripsi pergumulanku juga banyak. Dari papah yang mulai sakit-sakitan dan aku ‘dituntut’ lulus cepat. Itu beban tersendiri buatku. Dua dosen pembimbingku yang beda banget, dosen 2 yang teliti dan perfeksionis banget sedangkan dosen 1 malah gak teliti. Pernah tuh kejadian, perhitungan olah dataku dah selese. Trus gara-gara dosen 1 ku gak baca skripsiku bner-bner, ternyata ada yang kurang dan aku harus menambah perhitungan yang MENGUBAH semua yang dah aku kerjain. Alamaakkkkk..... Blom lagi dosen 2 ku yang kalo bimbingan punya jadwal cuman di hari-hari tertentu aja, di luar hari itu lewat dah, gak bakal dilayani, padahal yang bimbingan sama dia kan bukan cuman aku. Cape dueehhhhh. Puji Tuhan, dalam hari dia bisa ngasi bimbingan, ada pagi dan siang, jadi sering tuh dia minta revisi pagi dan siang pas aku kasi lagi yang dah direvisi, dia terima aja, padahal ada tuh temanku yang gak bisa gitu.

Sebelom skripsi aku dah diingetin sih sama kakak KTBku untuk berdoa spesial buat skripsiku dan semua yang terlibat di dalamnya, dari diriku sendiri, orang tua, biaya, teman-teman, cuaca, dosen, peralatan yang aku pake (kendaraan, komputer, laptop, HP, dll), orang-orang di TU, dll, karena kelulusan kita gak tergantung diri sendiri, banyak faktor yang terlibat di dalamnya. Bahkan dia kasi teladan sama aku, ada hari tertentu dalam seminggu yang dia khusus doa puasa segala untuk skripsinya. Aku ingat, buat diriku sendiri terkhusus,aku minta kemampuan untuk bersukacita selama aku ngerjakan skripsi itu. Karena aku tau, dari cerita senior-seniorku, pas skripsi tu adaaaaa aja masalah. Dan aku bilang sama Tuhan, aku mau orang lain melihat Dia dalam skripsiku, aku mau tetap bersukacita apapun yang terjadi selama pengerjaan skripsiku, supaya orang lain melihat Dia dan hanya Dia yang memampukan aku untuk bersukacita.

Percaya gak percaya, aku baru dapat data skripsiku tu baru akhir Januari 2006. Dan di akhir April udah maju sidang. Emang sih tiap hari aku nongkrong di kampus buat bimbingan, bahkan revisi bimbingan pun aku kerjain di rental ato kos teman yang dekat kampus, demi segera jadi dan bisa balik lagi ke dosen di hari yang sama. Tapi,aku mengingat-ingat lagi masa bimbingan itu, dan aku lihat kekuatan dan penjagaan Tuhan buatku sungguh sempurna lho, coba kalo aku pake acara sakit pas masa bimbingan itu, haduhhh...gak kebayang. Tapi anugerah kesehatan Dia berikan padaku selama skripsi itu. Makasih banyak Tuhan....^^

Dan, mengingat cerita Nonik tentang dosennya yang sakit. Oh, thank’s GOD, Dia beri kesehatan sempurna buat kedua dosenku, bahkan dosen 2 ku hamil lo waktu itu....^^

Kupikir pula, udah gak sempat aku ikut wisuda bulan Mei, soalnya kan habis sidang ada revisi segala, dan kata orang jurusan emang gak sempat tuh daftar wisuda di rektorat, waktunya mepet bo...Cuma selang 3 minggu dengan wisuda tuh kalo gak salah. Habis pendadaran kan kudu revisi, beresin administrasi, penggandaan skripsi, dapat tanda tangan dosen penguji dan pembimbing pula. Mana sempat, kata mereka. Ya sudah, pasrah aja aku, aku dah kerjakan bagianku, aku pendadaran aja lah dulu yang penting. Thank;s GOD, dosen pembimbingku waktu itu mendorongku untuk buru-buru pendadaran, ada lo temanku yang malah dibilangin dosennya untuk nyantai aja, toh ga sempat wisuda Mei, apalagi yang dikejar, mending nanti aja, toh Juli kan wisudanya, dan dia nyantai L Dosenku ngga lo, dia malah mendorongku untuk cepat memberskan masalah skripsi ^^

Wisuda Juli pun tak apa lah pikirku. Yang penting pendadaran, revisi, nyantai dulu di Jogja, nunggu wisuta. TERNYATAAAA.....tau-tau seminggu seblom aku pendadaran TU jurusan kasi pengumuman, habis pendadaran dan dinyatakan lulus, kita boleh LANGSUNG daftar wisuda buat Mei dengan rekomendasi dari jurusan, tapi syaratnya, dalam waktu seminggu revisi udah harus jadi dan dikumpulin ke jurusan. Huaaaa....Aku jejingkrakan waktu itu. Soalnya gak nyangka banget. TUHAN baek banget.....T_T Gak nyangka. Gak nyangka. 3, 5 tahun seperti targetku \(“,)/

Sungguh, kalo aku mengenang masa-masa pengerjaan skripsi itu, aku melihat tangan Tuhan sungguh luar biasa. PenyertaanNya sempurna. Mengingat tiap detilnya, oh...sungguh aku gak bisa berhenti bersyukur. Tuhan merancang tiap detil kejutan-kejutan dalam masa-masa kuliahku dengan hebat. Semuanya baik.

Mungkin ada yang bilang, iya lah Meg, kamu bersyukur, targetmu tercapai. Well, aku gak akan mendebatnya, karena memang itu yang terjadi, targetku tercapai. Aku gak tau apa yang akan kuceritakan kalo aku lulus gak sesuai target, apa yang akan aku ceritakan. Tapi satu hal yang aku tahu dan aku syukuri, TUHAN punya rencana dalam setiap yang terjadi dalam hidupku dan penyertaanNya sungguh sempurna. PERCAYALAH....!

Segala kemuliaan bagiMu ya Tuhanku, Allah Abraham, Allah Ishak, Allah Yakub. Apapun yang terjadi dalam masa-masa kuliahku, dari awal sampai akhir, semua adalah dari Engkau, oleh Engkau dan untuk Engkau. Kalau aku boleh mengalami semuanya. Itu hanya karena Engkau baik.


Kasongan, 15 Desember 2011
-Mega Menulis-

Mazmur 13

Mazmur 13 Scripture Mazmur 13:6 (TB)  (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.  Observation Ya. Tuhan ga...