.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Monday, December 12, 2011

Membalas Abduh :p

Masi ingat ga ceritaku yang ditolongin kawanku Abduh beberapa minggu lalu? Kalo blom baca, liat sini deh  Jadi minggu kemaren, aku dapat kesempatan membalas si Abduh. Pulang dari gladi drama Natal, aku ke kantor coz barang-barangku masi di kantor. Pas udah mau pulang, aku lewat ruangan keuangan, kok masi ada suara, aku mampir dan ternyata masi ada tuh bendahara kami. Blom pulang juga dia, kerjaannya masih numpuk tuh. Mak janggggg, kasiannya kawanku ini, ya udah aku nawarin bantuan, walopun aku gak tau apa yang harus dikerjain *sok-sokan* Iya laaaa....keuangan is not me banget, blank banget tuh harus ngapain. Dengan petunjuk dari pak Abduh, akhirnya aku bantuin dia (eh Duh, beneran terbantu kan kau? Hahahahaha. Jangan-jangan aku malah ngerusuhin :p).  

Well, pas ngebantuin Abduh beberapa hari kemaren, aku belajar banyak hal, dan terutama...
JADI BENDAHARA TU SUSAAAHHHHHH.....
*singing ala KD* ku tak sangguppppp......
Iyo, mesti teliti n telaten boooo, GOD knows lah aku gak bisa jadi bendahara, makanya aku gak jadi bendahara, hahahahahaha. Kalo cuman bendahara yang megang n keluarin duit ma gampang, hohohohoho. Tapi kalo bendahara di kantor? Nangis-nangis dah aku tiap hari. Buanyak buanget tuh yang digawe Abduh, hampir setahun dia jadi bendahara tahun ini, dan di bulan Desember aku baru nyadar gaweannya segambreng, gimana coba dia jalaninnya 11 bulan kemaren? Fiuhhhh, salut deh aku.  

Aku belajar, jangan pernah menganggap remeh kerjaan orang lain. Kalo Cuman liat ma gampannggggg...... Tapi kalo kita ga terjun langsung n ngerjain apa yang dikerjain, you’ll never know. Emang si aku cuman ngebantuin Abduh, tapi berasa tuh capeknya *geleng-geleng* Seringkali kita maunya tahu beres aja, asal kita ngerjain bagian kita,  apa yang jadi bagian orang lain harus beres juga. Maunya kitaaaa....eh, maunya akuuuuu ^^’ Tapi, perlu banget tuh belajar memahami orang lain, belajar ngertiin orang lain, gak asal nuntut. *KETAMPAR SENDIRI* Aku termasuk orang yang ngerjain pekerjaanku dengan sungguh, pokoknya apa yang jadi tanggung jawabku berusaha beres dah. Nah, kalo orang lain kerjaannya gak beres, aku jadi kesel. Padahal kan perlu tuh ngeliat dulu sebabnya apa, gak asal kesel aja. Perlu belajar memahami orang lain.

Dannnnn....kalo emang orang lain kita liat perlu bantuan, pas kita gak sibuk,napa kita gak nawarin bantuan? Daripada ngomel, kenapa kita gak turun tangan? Kita gak tau betapa berartinya bantuan yang kita berikan sebelum kita memberikannya. Emang sih ya, tiap orang punya bagiannya masing-masing. Apalagi di kantor, masing-masing orang punya tupoksinya masing-masing. Itu benar. Dan pembagian tugas emang diperlukan, supaya ada keteraturan, supaya masing-masing bertanggung jawab dengan kerjaannya. Tapi  mosok sih waktu sodara kita memerlukan bantuan trus kita Cuma cuek bebek. Kebayang gak sih kalo kita di posisi mereka? Aku ngebayangin kerjaanku numpuk kayak Abduh trus harus ngerjain sendiri gak ada yang bantuis, sedihnyoooo...T_T Beneren nangis dah aku. Sekecil apapun bantuan yang kita berikan, itu berarti loooo....
Beberapa hari kemaren aku belajar hal baru mengenai kerjaan bendahara. Tiap kerjaan di ruanganku slese aku ngacir bantuin di keuangan, sampe-sampe dibilang Abduh aku lagi diklat jadi bendahara buat tahun depan *ketok meja* Jangan sampe ah..... Iya, saat gak ada kerjaan, gak ada salahnya tuh bantuin kerjaan orang lain. Kalo ngitung untung rugi berdasarkan duit ma emang bantu orang gak jaminan kita dapat duit. Tapi kalo ingat kita belajar ketrampilan baru? Pengetahuan baru? Wah...gak ternilai dengan duit bo....

Well, aku berani bilang disini, yang mendapatkan manfaat terbesar dari ngebantuin Abduh kemaren adalah aku, bukan Abduh. Aku belajar banyak hal. Diingatkan banyak hal. Dan ini baru aja terpikir, waktu itu aku ‘dilatih’ berbuat baik.  Aku melatih kebaikan dalam diriku sendiri. Kan practice makes perfect ya? Hohohohoho. Blom perfect nih, dalam ati masi ngeluh,”Capeeee...” tapi waktu ngeliat Abduh ngerjain kerjaannya gak pake acara ngeluh n ngomel aku jadi malu sendiri, dan untuk berucap juga ketahan, hehehehe....

Ngelatih kepekaan juga tuh kemaren. Abduh gak pernah tuh minta tolong sama aku, dan aku (entah kenapa) kok nawarin bantuan, padahal kalo dipikir-pikir aku capek banget boooo....Tapi, aku belajar nempatkan diri di posisinya Abduh, dan kalo aku jadi dia, pasti senang banget tuh ada yang bantuin, pekerjaan bisa cepat beres juga. Ada lo orang yang susah minta tolong dengan berbagai alasan, karena gak enakanlah, takut ngerepotinlah, takut ditolaklah. Or...dia pernah minta tolong tapi dicuekin dengan alasan yang mengada-ngada, sapa yang gak kapok coba? Nah, aku belajar peka ama kebutuhan ma orang lain juga dengan gini. Ada kebutuhan-kebutuhan orang lain di sekitar kita yang seringkali gak terucapkan. Betapa sayangnya kalo kita kehilangan kesempatan mengasihi orang laon lewat tindakan kita hanya karena kita gak mau belajar peka. Rugi......!!

Tau gak sih. Memberi membuat kita merasa kaya lo, termasuk memberikan bantuan, sekecil apapun ^^ Bner kok kalo ada dibilang, adalah lebih berbahagia memberi daripada menerima. Sebelumnya aku pernah diberi bantuan oleh Abduh, dan aku bersukacita merasakan kasih dan perhatian Allah lewat Abduh. Tapi, membantu Abduh, memberi bantuan padanya...sungguh tak terkatakan looo sukacitanya menjadi saluran kasih Allah \(“,)/



Palangkaraya, 12 Desember 2011
-Mega Menulis-



No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir, silakan tinggalkan komentar ya.

Mazmur 13

Mazmur 13 Scripture Mazmur 13:6 (TB)  (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.  Observation Ya. Tuhan ga...