.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Wednesday, February 8, 2012

"Aku Iri Sama Kamu Kak Meg"


“Aku iri samamu Kak Meg!”
Aku bingung mendengar seseorang berkata gitu sama aku, kutanya lah balik, “Emang iri kenapa?”
“Kamu beruntung Ka Meg, pernah pacaran walopun yah....akhirnya putus, paling gak kan kamu dah ngerasain yang namanya pacaran.”
WAKKKSSSS?!!!! Aku bengong sesaat. Gitu aja diirin?
Apa hebatnya pacaran trus putus? ANEH!!!

Ni orang ngece ya ngomong gitu sama aku, pikirku.
“Oiiii...kebalik! Aku yang iri sama kamu dek!”
Gantian dia yang bingung,”Emang kenapa?”
“Ya aku iri karena kamu gak pernah pacaran.”. Nah looooo...Tambah bingung dia.
“Kok bisa kak?”
“Lah, aku pacaran terus ujung-ujungnya juga gak nikah, trus apa yang diiriin? Emang kamu kira enak tuh pas habis putus? Nggaaaaa....!!! Sakit tauk!”, sahutku berapi-api.
“Iya si.....Pasti sakit! Tapi kan seenggaknya kakak sempat ngerasain masa-masa bahagia waktu masi bareng, lah aku, blom pernah ngerasain itu.”
*tepok jidat* ALAMAAAAKKKK.....!!! Pengen tak jitak kali ya ni anak, ada aja jawabannya, cape duehhh.....

For you know ya dek, aku ini yang iri sama kamu, kamu blom pacaran, berarti kamu punya hati yang utuh buat calon suamimu ntar. Bukan hati yang udah pernah terluka-luka kayak hatiku ini, hiks T_T Waktu hubungan berakhir, hatiku terluka, suakiiittttt buanget...Ada bagian yang kurasa hilang. Hatiku gak seutuh seblom aku pacaran. Memang saat aku datang ke TUHAN, TUHAN penuh kasih karunia dan memulihkan hatiku, Dia sembuhkan luka hatiku pelan-pelan. Tapi bekas luka itu masih ada, blom sepenuhnya hilang. Di sini ada hati yang masi susah buat mempercayai untuk sepenuhnya. Dan, kupikir menjalin hubungan lagi dengan keadaan ini, sangat gak mudah. Ada trauma juga.

Betul yang kamu bilang, ada masa-masa bahagia, tapi saat itu berakhir, boro-boro ingat masa bahagia, kalo diingat-ingat ma yang ada sakit. Eh, tapi gak juga sih, udah gak terlalu gimana gitu kalo diingat, senang kagak, sedih kagak, biasa aja ^^V Aku gak akan menyesali yang sudah berlalu, ada banyak pelajaran yang TUHAN berikan lewat hubunganku yang berakhir itu, di sini  nih pelajarannya.

TAPIIII..........Kalo aku boleh memilih, antara  sempat pacaran tapi putus dengan kagak pernah pacaran kayak kamu, aku memilih kagak pacaran loo..... ^^ SERIUS. Kalo Cuma buat bahagia trus kamu pengen pacaran ato nikah. Itu salah. Punya pacar ato suami gak akan bikin kamu lebih bahagia ato lebih lengkap. Well, oke lah....pada awalnya kamu merasa hepi karena gak alone. Tapi listen to me, kalo waktu single kamu gak pernah berbahagia dan menikmati masa singlemu, pas pacaran ato nikah kamu juga akan pernah berbahagia. Karena bukan pacar ato suami yang bisa membuatmu berbahagia dan melengkapi hidupmu. Yang bikin kita ngerasa utuh or lengkap tu Cuma TUHAN YESUS.

Gak selayaknya kamu menggantungkan harapan or mimpi-mimpimu tentang kebahagiaan pada keberadaan seorang cowok. Kamu pasti kecewa. Kamu gak bisa ngelakuin itu. Itu gak adil. Gak adilnya kenapa? Karena, bagaimana mungkin kamu mengharapkan seorang pria melakukan apa yang hanya bisa dilakukan TUHAN YESUS? Yang bisa memberikan kebahagiaan penuh, membuatmu merasa lengkap dan utuh, mengasihimu, dan mengisi kekosongan hatimu Cuma TUHAN YESUS. Bukan orang lain.

Mungkin kamu pikir aku Cuma menghibur dirimu dan diriku aja dek (mentang-mentang lagi single), tapi kalo gak menghibur diri sendiri, siapa lagi yang menghibur kita? Huahahahahahaha ^^V Gak deng becandaaaa.......Tapi aku melihat sendiri kok, ada tuh orang-orang yang kukenal, bukan Cuma pacaran, udah merit nih trus masi merasa ga utuh, meratapi banyak hal. Yang suaminya gini gitu lah, yang anaknya gitu lah, yang masalah ini lah itu lah, alamaaakkkkk.....plis dehhhh. Ternyata menikah tu gak bikin kita HAPPILY EVER AFTER kok. Menikah (ato pun pacaran) Cuma akan jadi beban kalo kita belum merasakan utuh di dalam TUHAN, adaaaaa ajaaaa yang kurang, ada aja ketidakpuasan yang muncul. Pasti. Karena kepuasan yang sesungguhnya Cuma kamu temukan di dalam TUHAN.

Lagunya Dewi Guna yang judulnya Kau Bagian Yang Terindah ngena banget di aku, nih syairnya:
Pernah ku merasa menginginkan semua
Segala yang ada di dalam dunia
Namun masih saja tak cukup bagiku
Tanpa Kau di sana penuhi hati ini


Reff:
Hingga satu masa kutemukan bagian terindah
KasihMU menyapa mengisi kesunyian hidupku
Kau yang menopangku oh Yesusku,memberi arti hidupku
Kusadari Kau bagian yang terindah

Dulu aku menginginkan banyak hal,dan aku gak pernah puas. Oke,sesaat aku pernah puas.Tapi kemudian aku punya keinginan lain. *Jadi kapan puasnya?* Pikirin deh.
Pengen pacaran. Pacaran. Pengen nikah. Nikah. Pengen anak. Punya anak. DST....

Lewat lagu itu,TUHAN bilang sama aku,"Mega,tanpa AKU kamu ga akan pernah puas!"
Setiap keinginan kita yang terpenuhi membawa kita kepada keinginan-keinginan lain, yakinlah.....kita gak akan pernah puas kalau kita hidup gak di dalam TUHAN YESUS!

SEKARANG, aku masih menginginkan banyak hal ^^V Tapi ada yang berbeda, TUHAN di hidupku yang memuaskan hatiku, bukan terpenuhinya semua keinginanku. Gak masalah  saat apa yang kuinginkan gak kumiliki, karena kau sudah memiliki Yang Terpenting di dalam hidupku ^^V.

So, jangan iri-irian lagi ya dek, gak ada yang perlu kamu iriiin dari aku, malah aku yang mau iri  samamu...!! *lohhh...???!!!^^V*


Kasongan, 8 Februari 2012
-Mega Menulis

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir, silakan tinggalkan komentar ya.

Mazmur 13

Mazmur 13 Scripture Mazmur 13:6 (TB)  (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.  Observation Ya. Tuhan ga...