.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, March 1, 2012

Poker Face

 “Lebih baik aku ngomel-ngomel di depan orangnya langsung daripada ngomel di belakang.”, gitu prinsipku sekarang kalo marah sama orang lain.

Kalo aku jengkel sama seseorang, sekarang lebih baik aku ngomong langsung daripada diem. Diem Cuma bikin nyesak di dada. Mending aku ngomong,biar tu orang tau apa salahnya, gimana bisa aku ngarepin dia ngerti apa yang aku pikir dan rasakan kalo aku diam :p

Tapi gak langsung ngomong juga sih, aku perlu waktu buat menenangkan diri, baru ntar ngomong, bahaya ngomong pas lagi emosi. I need talking to GOD first sepanjang hari, membiarkanNya menenangkan hatiku yang panas membara, haissss...lebay yoooo....^^ Tapi beneran, emang aku memerlukan hal ini, membicarakan ‘hal marah’ ini dengan TUHAN bener-bener mengubah hatiku. Ibaratnya api yang membara, tau-tau disiram air dingin ^^ TUHAN selalu punya cara dan kata-kata yang tepat buatku. Meskipun aku suka ngeles dan terkadang mengeraskan hatiku (memperpanjang kebodohanku ceritanya), Dia selalu punya cara untuk melembutkan hatiku. Kalo dah gitu, aku mewek-mewek tobat  deh walopun gak terima pada awalnya.

Aku merasakan bahaya yang besar waktu aku marah pada seseorang dan langsung berbicara padanya. Omonganku gak akan terkontrol, aku hanya akan mengatakan hal-hal bodoh yang menyakiti diriku sendiri dan orang itu nantinya. Lebih baik aku diam dulu (dan menangis, haisss...). Tapi tetep keliatan kalo aku beda, jadi diam dan gak banyak omong, gak mood ngobrol, pokoke beda dari biasanya. Heran deh, mukaku ni ekpresif banget, hikssss, aku gak bisa menyembunyikan apa yang aku rasain. Marah, kecewa, sedih, senang, semua kelihatan jelas. Makanya kalo mukaku dah ‘beda’ dan di jidatku ada tulisan ‘awas lagi bete’, jangan coba-coba nyentil ye, ntar aku bakal NANGIS. Iye, bukannya ngamuk, tapi nangis yang pastinya, parah kan? T_T

Seandainya aku bisa pasang my poker face T_T

Salah satu lagu yang sering dinyanyikan Fani di  karokean berjudul Poker Face, lupe aku sapa yang nyanyi, tapi istilah ini konon sering dipakai orang-orang yang main poker untuk memberi julukan pada pemain yang wajahnya gak bisa dibaca, alias datar-datar aje. Dari film yang pernah aku tonton, seorang pemain yang punya Poker Face emang bisa masang ekpresi datar, jadi gak ketahuan tuh kartunya lagi bagus ato jelek.

Hmm....Pengen deh punya poker face gitu T_T

Kasongan, 1 Maret 2012
-Mega Menulis-

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir, silakan tinggalkan komentar ya.

Mazmur 13

Mazmur 13 Scripture Mazmur 13:6 (TB)  (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.  Observation Ya. Tuhan ga...