.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Friday, May 11, 2012

Perkataan Yang Membahagiakan

Beberapa waktu yang lalu, Bang Matheus bercerita kalo kakaknya yang cewek baru aja melahirkan (ya iya lah, mosok abangnya yang melahirkan Meg :p). Congratssss ya Bangggg, dah jadi Tulang kau ^^V  Trus, pas beberapa hari kemudian dia cerita, dia lagi di RS, jadi habis pulang kantor dia langsung temanin kakaknya di RS.

Karena aku kira dia NGINAP di RS nemenin kakaknya, salut lah ya aku. Kubilang sama dia gini:”Wah bang, salut aku, pulang kantor mau nginap di RS nemenin kakakmu, padahal kan pasti capek lah ya pulang kantor.” (Secara Jakarta gitu loh, kemane-mane kan jauh, aihhhh...ngebayangin perjalanan di Jakarta aja dah pusing kepalaku *lebaaaayyy*). O,iya, besoknya masi hari kerja juga kok, makanya aku salut. Pengorbanan kan tuh.
Eh, Bang Matheus bilang kalo ternyata dia Cuma jenguk doang, gak pake acara nginap, berarti dia bilang gak jadi dong aku salut sama dia.

Hahahahahaha, ngakak lah aku, karena emang bner, aku kan ngiranya nginap awalnya. Mo bilang gak salut kok kasian ya :p Gak deng, serius, aku masi salut kok, tapi emang SALUT BANGETNYA pas yang pertama kukira dia nginap, pas yang kedua ya salut doang, gak pake BANGET *aku jujur*
Eh, dia bilang aku cuman ngehibur, hahahahahaha.Padahal iya kok! :p

Becaaaandaaaaa.....Aku masi salut kok, karena aku tau, pulang kantor kan pasti cuapek banget tuh, trus capek-capek gitu dia masi sempatin diri jenguk kakaknya. Maksudku, yang harusnya dia bisa langsung pulang dan istirahat, ehhh....dia berkorban buat kakaknya. Lagipula di Jakarta, kmana-mana kan lama perjalanannya, apa gak dobel tuh capeknya ^^’
Pas kubilang gitu ke dia. Tau-tau dia bilang aku ni pandai ngebahagiakan orang.

HUAHAHAHAHAHAHAHA, ngakak-ngakak lah aku, Cuma gitu doang bahagia dia *geleng-geleng* Rupanya segampang itu ngebahagiakan kamu bang, cukup bermanis lidah :p
Padahal kan aku gak bermaksud ngebahagiakan dia, aku kan Cuma bilang apa yang kupikir aja.

Bang Matheus gak cuman bilang ‘SENANG’ lo, dia bilang ‘BAHAGIA’. Well, aku gak tau lah ya menurut kalian, apa senang dan bahagia tuh sama, tapi kalo aku buat aku sih kata BAHAGIA tu lebih DALAM dari sekedar senang. Ya gak sih? BTW, mosok sih cuman gitu doang bisa bikin orang bahagia? *bingung* Lebay ah kamu Bang ^^

Well, pelajaran yang kudapat hari itu lewat Bang Matheus:
Cara ngebahagiakan orang tu gampang ya ternyata....^^
Cukup dengan ngucapain kata-kata yang manis
Yang enak didengar
Yang nguatin
Yang membri semangat
Yang membangun
Yang ngangkat orang lain

Bukan berarti kita jadi orang yang manis di bibir doang yaaaa.....!!!
Trus jadi suka boong dan muji-muji padahal dalam hati memaki-maki.
Bukan gitu!
Tapi jadilah orang yang tulus, dan gak segan mengucapkan kata-kata yang manis ^^V
Jangan menahan pujian, jangan ragu memotivasi orang lain, jangan menahan kata-kata yang sekiranya bisa menjadi berkat buat orang lain, jangan menahan kebaikan dari orang yang pantas menerimanya ^^V
Mungkin buat kita gak berarti apa-apa, gak penting lah ngucapin itu. Pikir kita, buat apa diucapin. Nah, buat kita gak berarti lah ya, tapi sapa tau buat orang lain means so much, kita gak pernah tau dampak ucapan kita.

Jadi teringat ayat ini:
Perkataan yang menyenangkan adalah seperti sarang madu, manis bagi hati dan obat bagi tulang-tulang. Amsal 16:24

Mungkin bagi Bang Matheus waktu itu, perkataanku seperti sarang madu lah yang manis itu lah ya. Makanya dia bahagia, huahahahahahaha...... ^^V Well, kalo emang perkataan yang menyenangkan tu bner-bner bisa terasa manis di hati yang mendengarnya, bahkan jadi obat! Kenapa kita gak mulai mengucapkan hal-hal yang menyenangkan? Ya to? ^^

BTW, malam itu gak Cuma Bang Matheus lo yang bahagia karena kata-kataku. Aku juga senang lo, karena dia bilang aku buat dia bahagia, hehehe. Senangnya kenapa?
Senang karena Bang Matheus puji aku dan bilang dampak apa yang kubilang sama dia (coba kalo ngga, mana mungkin aku dapat pelajaran gini, mana mungkin tulisan ini ada, hahahahaha)
Senang karena ternyata aku masi bisa membahagiakan orang lain lewat kata-kataku.
Senang karena aku gak melewatkan dorongan mengucapkan sesuatu yang baik.
Senang karena dapat pelajaran berharga dari Tuhan lewat orang lain.

Sapa yang tahu kebahagiaan-kebahagiaan kecil apa yang timbul dari ucapan kita? ^^V

Kasongan, 11 Mei 2012
-Mega Menulis-

Mazmur 13

Mazmur 13 Scripture Mazmur 13:6 (TB)  (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.  Observation Ya. Tuhan ga...