.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Wednesday, June 13, 2012

Rajin atau Malas, Gaji Sama Saja


“Rajin ato malas,gaji sama aja.” (lebih baik malas aja ya?:p)
“Bodoh ato pintar, gaji sama aja.” (lebih baik jadi bodoh aja po?:p)

AGAIIINNNNN.....!!!
Kembali aku mendengar kalimat ini terucap dari seorang kawanku yang juga PNS, dulu pernah dengar sih, trus udah lama ngga. Eh....baru-baru ini mendengar lagi. Kalimat tersebut terucap karena kekecewaannya. Inilah fenomena yang terjadi dalam dunia PNS. Gaji diberikan bukan bedasarkan kinerja or prestasi, tapi golongan dan masa kerja. Well, jabatan juga ngaruh sih dengan gaji, tapi siapa yang punya jabatan punya tanggung jawab yang besar pula.Malahan ada lo yang gak kerja, yang emang jarang masuk kantor, or masuk kantor, do nothing tapi dapat gaji, plus bonus-bonusnya pula (kayak perjalanan dinas) ^^

So, kalo jadi PNS bodoh sama pintar gajinya sama, kawanku nyelutuk,”Lebih baik jadi bodoh.”

Aku ngakak. Kenapa sih lebih memilih jadi bodoh daripada pintar?
Even gajinya sama, tapi kalo jadi bodoh,hmm.....
Hahahahahaha.
But, serius, emang enak po jadi orang bodoh? Well, kalo di kantor pemerintahan yang gak bener, seringkali jadi pintar or rajin berarti beban kerja yang lebih banyak dari orang lain, pekerjaan yang lebih banyak, seringkali jam kerja yang lebih banyak pulak, TAPIIIIII......gaji ya kayak yang aku bilang tadi ^^’

Loh Meg? Emang tiap orang gak punya tupoksi (tugas pokok dan fungsi) or jobdesc (job description) ya Meg? Kok bisa kayak gitu?
Ada sihhhhh....Teorinya!! :p
But prakteknya, kagak kayak gitu! PASTI ada orang-orang dengan beban kerja yang buanyak, dan segelintir orang yang kerjaannya dikittt...kittt..... Well, dimana-mana sama kali ya....teori or rencana dan program tuh buagus buanget, but prakteknya gak gitu.
Kalo diibaratkan kayak Hukum Pareto 80/20, gak salah tuh kalo hanya 20% orang yang bner-bner menggerakkan pekerjaan di sebuah kantor. Kalo mau agak optimis, dinaikkan lah jadi 70/30 :p

Seorang kawan yang juga mengalami hal itu (beban kerjanya numpuk) dihibur gini,”Iya, ntar kalo kamu dah punya jabatan gantian kamu yang ngasi orang lain kerjaan. Yang ngasi orang lain disposisi ntar kamu.” Dia Cuma bisa senyum mesem dan akhirnya ngerjain kerjaan itu. Berpikir, okelah kali ini jadi staf emang jatahnya gini. Kalo gak mau disuruh, jadi bos aja kali yaaaaa...... Emang siapa yang baru masuk kantor langsung punya jabatan dan jadi bos, semua orang pasti ngalamin merintis karir dari bawah. Sekarang Cuma bisa berusaha melakukan semua tugas dengan baik, berharap karir menanjak dan tiba saatnya punya jabatan dan bisa ngasi orang lain disposisi (baca:nyuruh-nyuruh orang lain ^^V).

Dan saat si kawan itu mengerjakan SEMUA yang ditugaskan padanya (sambil ngarep karir naik cepat :p) dia melihat sekelilingnya, dan mulai menjadi kecewa. KENAPA orang lain gak mengerjakan sebanyak dirinya? THIS IS NOT FAIR.  GAJI sama pulak!!! Dan kembali dia menghibur diri dengan berpikir, “Okelah....berarti ini kesempatan aku belajar lebih banyak dari orang lain, dan lihatlah sisi positifnya, berarti aku dipercaya lebih dunk dari orang lain.”

Tapiiiii......lama-lama kok capek ya? Secara, namanya dipercaya banyak, dituntut banyak pulak!Eh, ngeliat sekeliling yang nyantai-nyantai saja, gaji sama pulak!!! Apa gak berasa tambah capek? *sigh*

Melihat sekelilingnya benar-benar membuatnya patah hati. Sepertinya gak ada gunanya yang dikerjakannya selama ini, Cuma berujung lelah dan dongkol. Againnnn....gaji sama pulaaaakkkk ^^

Gak heran, hal-hal yang demikian membuat seseorang tergoda untuk menurunkan standar kerjanya. Buat apa melakukan yang terbaik, di saat orang lain Cuma melakukan yang baik ato bahkan gak melakukan apa-apa *sigh*. Kalo gitu, jadi ‘baik’ aja cukup dong, itu bahkan udah lebih banget dibanding kebanyakan orang kan loooo.....Saat ini, banyak orang cukup puas menjadi sama dengan ‘rata-rata orang’ disebabkan hal-hal dia atas.

Terkadang, aku juga sama, suara kawanku tadi juga jadi suaraku. Aku lelahhhh....Cukuplah rasanya apa yang kulakukan, gak usah lagi lah ngoyo, aku menyerah, gitu pikirku.
Tapi.....saat ingat tujuanku lebih besar dari sekedar gaji, saat visiku kembali disegarkan. Aku gak rela menurunkan standarku. Aku gak akan biarkan kekecewaanku pada keadaan membuatku berada pada area rata-rata. Apa yang dilakukan atau gak dilakukan orang lain, kalau itu gak membuatku semakin menyerupai Kristus, aku gak mau.
Aku gak mau menyerah.
TUHAN sudah membawaku sejauh ini, masakan aku mau berlari mundur?

Kalo tujuan bekerja Cuma gaji...
Ato bonus....
Ato pemenuhan materi...
Ato karir bagus....
Ato jabatan....
Ato pujian dari orang lain...
Kita gampang kecewa.

Kita membutuhkan tujuan yang lebih besar dari itu kawan. Yang membuat kita terus memandang jauh ke depan dan melihat apa yang akan TUHAN lakukan melalui pekerjaan kita.


Kasongan,13 Juni 2012
-Mega Menulis-







Mazmur 13

Mazmur 13 Scripture Mazmur 13:6 (TB)  (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.  Observation Ya. Tuhan ga...