.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, July 12, 2012

Berlari pada FirmanNya

Sudah lama buanget gak mendengar lagu ini, sebuah lagu lama, gak tahu kenapa bangun pagi ini aku mengingat lagu ini dan menyanyikannya. Mungkin beberapa teman tau lagu ini:
Dan ku berlari padaMu, pada firmanMu...
Bukan kuat, bukan gagah, tapi oleh Roh Kudus

Sering tuh saat marah buanget, sedih, kecewa, putus asa, give up, dll yang gak enak-enak aku merasakan ketidakberdayaan, aku gak bisa berbuat apa-apa, aku mencoba datang pada kawan-kawanku mencari kekuatan dan penghiburan. Dan ya, aku bersyukur, mempunyai kawan-kawan yang luar biasa, yang mengasihiku.

Aku  ingin mendengar kawan-kawanku berkata:
“Semua akan baik-baik aja kok Meg,,,,”
“Kamu bisa melalui semua ini.”
“Ini gak ada apa-apanya dibandingkan semua yang sudah aku alami.”
Dan YA! Mereka mengatakan itu ^^ Mereka mengatakan hal-hal yang ingin aku dengar.
Dan aku senang. Merasa lega. Merasa sanggup. Untuk sesaat.

Sejujurnya, aku merasakan ada yang kurang. Aku masih belum puas.
Dan setelah sekian lama kudapati...
Seringkali, berlari pada Tuhan adalah hal terbaik yang bisa aku lakukan. Firman Tuhan sungguh penghiburan yang sempurna bagi jiwaku, satu-satunya, the one and only ^^
FirmanNya melebihi kata-kata penghiburan dari siapapun.
FirmanNya memberikan lebih dari yang aku harapkan dan pikirkan.

Saat aku membaca FirmanNya,mendengarkanNya, memperkatakan FirmanNya, aku merasa kuat dan sanggup menghadapi apapun. Bukan karena aku kuat, bukan karena gagah, tapi karena firmanNya yang menopangku. Memang benar ya, iman timbul dari pendengaran, pendengaran akan firman Allah.
Jadi, iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran oleh firman Kristus. Roma 10:17


Aku benar-benar belajar hal ini....
BERLARI PADA TUHAN SETIAP KALI AKU MENGALAMI SESUATU
BERLARI PADA FIRMANNYA
Oh..... itu benar-benar memerlukan disiplin yang luar biasa di awalnya, mengubah kebiasaan itu gak gampang. Yang biasanya berlari ke manusia untuk bercerita, berikutnya aku belajar mencari TUHAN dan FirmanNya. Bukan hal yang mudah looo....menahan diri untuk berbicara dengan seseorang di saat aku mengalami kejadian-kejadian luar biasa.

Beberapa waktu yang lalu, aku mengalami sesuatu, merasakan sesuatu yang gak ingin aku rasakan, gundah gulana (cieee...bahasamu Meg, kayaknya udah lama ya gak mendengar orang memakai kata ini ^^’), pokoknya agak-agak konslet lah, hahahaha, listrik kaleeee.... :p Aku berlari pada seseorang, dan dia bener-bener berusaha menenangkanku. Aku tenang. Sesaat. Lalu galaulah (nah.....kalo bahasa ini pasti kalian kenal kan? gkgkgkgkgk) aku kemudian ^^’

Tau gak, waktu aku berdoa sama Tuhan, di dalam hatiku Dia bilang,”Tenang Meg,dengarkan AKU....”
Aku diam. Mencoba mendengarkan Tuhan mau ngomong apa...
.....
.......
...........
TAPI.....
Loh? Kok diam aja nih Tuhan?Say somethinglah Tuhan. Aku dah pasang kuping nih. Aku siap mendengar kata-kata ajaibMU....
Dan TUHAN diam aja.
Aku tunggu...
TUHAN masih aja diam.
Aihhhh...geregetan deh eike jadinya.
Sudahlah, pikirku, mungkin Tuhan gak jadi ngomongnya...

Saat aku sudah membaringkan diri, tanganku tanpa sengaja menyentuh Alkitab di samping bantalku. Blum kutaruh lagi ke tempatnya rupanya sehabis aku bible study di grup yang dibuat Ci Shinta. Aku bangun, dan meletakkan tu Alkitab ke tempatnya biasa.
Eh, tiba-tiba kesadaranku muncul. Mungkin ini kali ya yang dimaksud TUHAN mendengar, mendengarkan Tuhan berarti mendengar FirmanNya. Aku gak jadi tidur. Aku buka Alkitabku. Dan aku mendengar TUHAN. FirmanNya hidup dan berbicara dengan jelas. Hal-hal yang melegakanku. Kata-kata yang melegakanku. Apa yang perlu aku dengar, Dia sampaikan dengan jelas. Dia mengajakku membaca firmanNya di beberapa ayat yang lama ku tahu, tapi lama gak kudengar lagi. Hilang dah gundah gulanaku.... \(“,)/

Mendengarkan Tuhan ternyata berarti membuka hati kita lebar-lebar untuk FirmanNya.
Siapa yang bertelinga, ayo dengar perkataanNya.Karena iman kita dibangun saat kita mulai mendengarkan Dia.
Bagaimana kita bisa mendengar Dia kalau kita menutup telinga?
Bagaimana Dia bisa berbicara kalau kita menutup semua kesempatan untuk Allah berkata-kata?

Mungkin saja kita mendengar Dia melalui orang lain, dan memang luar biasa saat Allah mengirimkan orang lain dan meletakkan firmanNya bagi kita melalui mulut mereka.
Lebih menakjubkan lagi kalo kita mendengarkan DIA berbicara LIVE pada kita, gak pake siaran tunda ato siaran radio. Langsung berbicara muka dengan muka seperti di zaman nabi-nabi. Itu SOMETHING laaaahhhh....^^
Allah bisa menggunakan berbagai cara untuk berbicara, dan kita bisa mendengarNya berbicara lewat banyak hal. Tapi, bagaimana jika yang Dia inginkan adalah kita mendengarkan Dia ‘hanya’ melalui firmanNya setiap hari?
Apakah kita masih mau menutup rapat-rapat Alkitab kita?

Iman timbul dari pendengaran, pendengaran akan Firman Allah. Dan FirmanNya berbicara bagi kita SETIAP HARI, di dalam Alkitab kita.

Marilah kepada-KU semua yang letih lesu dan berbeban berat, AKU akan memberi kelegaan padamu. MAtius 11:28

Meg, marilah berlari pada firmanNya, dan firmanNya akan melegakanmu yang letih lesu dan berbeban berat ^^V


Kasongan, 12 Juli 2012
-Mega Menulis-



Mazmur 13

Mazmur 13 Scripture Mazmur 13:6 (TB)  (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.  Observation Ya. Tuhan ga...