.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, July 17, 2012

Perjalananku yang Biasa (dan yang Luar Biasa) bersama TUHAN


Back to Kasongan today, setelah kemaren ijin gak masuk kantor. Bangun pagi, langsung mandi, siap-siap berangkat ke kantor. Cuek aje, pake baju yang gak sesuai harinya ^^’ Gimana lagi, wong aku gak nyangka bakal masuk hari Selasa gini, ya sudahlah....Aku bawa motor dengan pedenya, ehhhhh.....blom nyampe daerah Tangkiling, kok aku ngerasa something wrong dengan motorku, kutepikan motorku, dan...tarrraaaa....rantai motorku dah lepas, longgar rupanya T_T Bingung lah ya aku, mogok di daerah sepi gitu, gak tau harus gimana, sempat kepikiran mau nelpon orang rumah, tapi kucoba mendorong motorku ke arah Kasongan, sambil ngucap,”Tuhan, tolongggg.....”

Baru beberapa meter aku mendorong, seorang bapak bermotor, berhenti dan bertanya ada apa dengan motorku. “YESSSS...!!!Jangan-jangan ini dia, orang Samaria yang baik hati, yang Tuhan kirim buatku”, pikirku.

Ku jelaskan keadaaan motorku, dia melihat rantaiku sesaat, dan berkata.....
”Waduh, maaf mbak, gak ada alatku buat kencangin rantaimu”.
Daaann.....ngeeengggggg.....!!!
Tu bapak berlalu begitu saja dengan motornya.
Aku bengong.
Alamaaakkkkk......!!! Habis bengong seaat,aku ngakak, kegeeran bangetlah ya aku, dah ngebayangin tu bapak bakal jadi orang Samaria yang baik hati macam di Alkitab tu, ternyataaaa.... *geleng-geleng*

Kudorong lagi motorku, dan sekitar 20-an meter, believe it or not, ada BENGKEEELLLLL...!!!
Yihaaaaa...\(“,)/ Emang sih, blom buka tu bengkel, tapi kan ntar pasti buka to? Ya to? ^^V
Masih terheran-heran juga sih, di tempat sepi gitu kok ada bengkel, tapi awwww....TUHAN YESUS luar biasa...!! Baek banget TUHANku ni ^^
Aku duduk dan menunggu tu bengkel buka. Gak berapa lama, seorang pria muda (gak bapak-bapak kayak yang tadi :p) membuka
Sambil menunggu, aku mengucap syukur sama Tuhan, mengucap syukur buat kebaikanNya yang gak cuma kirimkan Orang Samaria yang gak baik hati tadi :p Tetapi Dia kirimkan orang samaria yang baik hati plus bengkelnya, hahahahahaha....Keren...Keren...d^^b

Samibil menunggu motorku dibenerin, aku kembali terkagum-kagum dengan kebaikanNya Tuhan padaku sepanjang perjalananku ke dan dari Kasongan setiap minggunya, selama hampir 3 tahun ini.
Kuberi tahu yaaa.....
Penyertaannya sempurna, Dia hantarkanku ke tempat tujuanku dengan selamat.
SELALU.
Ku teringat suatu kali motorku bannya bocor, dan aku dihentikanNya tepat di depan sebuah bengkel di daerah Tangkiling, can you believe it? Kagak pake acara dorong motor segala looooo.....Aku percaya sih, kagak ada yang kebetulan ^^V Aku ingat waktu itu hari gerimis, dan begitu ban motorku baik, aku melanjutkan perjalanan dengan hari yang ceraaaahhhhh.....^^

Di lain waktu, aku terguling-guling dari motor beberapa meter dan Cuma mengalami luka lecet, padahal aku ingat banget orang-orang yang melihat kejadian itu dah berteriak ngeri, tapi I’m alive. Tau gak sih, biarpun orang yang bersalah waktu kejadian itu kabur, aku bersyukur masih banyak orang samaria baik hati yang menolongku (beneran baik hati mereka, hehehehehe), kejadiannya depan bengkel juga.

Beberapa waktu yang lalu, kembali aku jatuh dari motor, pake acara guling-guling juga (pembalap banget gak sih daku? ^^’), bersyukur tu orang gak kabur, dan banyak orang menolongku. Walopun lukanya agak lumayan, still I’m alive ^^V Eh, ditambah bonus polisi pula waktu kejadian itu. TUHAN berikanku kekuatan melanjutkan perjalananku, kalo dipikir-pikir gak masuk akal sih, dengan luka kayak gitu aku masi bisa ngelanjutin perjalanan.

Pernah juga tuh,dalam perjalanan ke Palangkaraya, motor mogok, padahal hari dah senja, bengkel kagak ada. Dan kubersyukur, hari itu aku memutuskan pulang ke Palangkaraya bersama Yubi, I’m not alone, gak pernah lo aku perjalanan pulang bareng orang lain, selama hampir 3 tahun ni, bisa diitung dengan jari aku pulang bareng orang lain. Fiuhhhh...gak kebayang kalo sendirian, hari dah gelap gitu, gimana gak takut coba, cewek cantik dengan motor mogok di pinggir jalan yang sepi, hiiiiii......Dan tau gak sih, saat itu Tuhan tolong aku dan Yubi, ada aja orang dengan truknya yang mau membawa kami sampai Palangka Raya. Gratis!

The other time, aku gak bawa jas hujan bo, dari Palangka Raya terang benderang, mendekati daerah Tangkiling hari gelap, mau hujan gede nampaknya,sedangkan Tangkiling tu baru setengah jalan dari tujuanku ke Kasongan. Alamaaaakkkk...Sepanjang jalan aku berdoa memohon-mohon minta supaya jangan hujan sama Tuhan, paling gak sampe aku nyampe Kasongan lah....! Dan, gak hujan bo, selama aku di jalan, sampe aku di kantor baru hujan! Huaaaaaa...awesome!!! ^^ Waktu itu aku jadi ingat ayat yang bilang kalo Elia manusia biasa seperti kita dan dia berdoa dengan sungguh –sungguh supaya hujan gak turun selama 3,5 tahun , dan hujan gak turun selama dia berdoa. WOWWWW...Tuhan gak Cuma sertai perjalananku, Dia ijinkan aku ‘mencicipi’ jadi Elia selama setengah jam. Cuma sesaat ya, tapi itu luar biasa banget. Bukan doaku yang luar biasa, tapi Tuhanku yang luar biasa. Mengetahui Tuhan perhatikan dan dengar doaku seperti itu, aku merasa sangat dicintai LOVE TANKku penuhhhh......\(“,)/

Hanya sedikit mungkin kejadian luar biasa seperti di atas aku alami, selama hampir 3 tahun ini. Yang biasa banget, dalam artian perjalanan lancar, kagak ada apa-apa tau-tau nyampai tu juaaaaaauhhhhhhh...lebih banyak.  Dan sekarang kusadari, ITU JUGA GAK BIASA!!!!
Perjalanan ‘biasaku’ itu gak biasa!
Semua perjalananku LUAR BIASA!!!
Terlepas ada ato gak kejadian-kejadian yang membuatku bener-bener melihat dan merasakan tangan TUHAN menolongku, DIA SELALU ADA.
Di setiap perjalananku, TUHAN hadir.
Dia ada. Dia perhatikanku. Dia jagaiku.
Gak ada perjalananku yang absen tanpa kehadiranNya.
Mungkin aku sering gak sadar juga bagaimana tangan Tuhan menjagaiku dan melepaskanku dari bahaya sepanjang perjalananku. Makanya aku perlu shock terapi, ato batu-batu kecil sepanjang perjalananku supaya memandang Dia, dan mengucap syukur atas penyertaanNya selama ini.

Kalo perjalananku nampaknya aman-aman saja, biasa-biasa aja....itu karena Dia yang membuatnya aman, walaupun aku gak menyadarinya. Kalo perjalananku nampak luar biasa, dan banyak hal yang aku pelajari, saat aku sangat menyadari kehadiranNya. Dia sedang menunjukkan, siapa yang membuat perjalananku aman selama ini.

Tuhan, aku bersyukur untuk setiap perjalanan yang aku lalui bersamaMu.
PenyertaanMu ada di setiap langkahku.
TanganMu tersedia bagiku.
SELALU.
Tanpa absen.
Terima kasih Tuhan....


Kasongan, 17 Juli 2012
-Mega Menulis-






Mazmur 13

Mazmur 13 Scripture Mazmur 13:6 (TB)  (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.  Observation Ya. Tuhan ga...