.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Friday, July 20, 2012

YESUS Aja Mau, Kok Kamu Nggak?


Masi ingat kehebohan yang terjadi kantor yang kuceritakan kemaren? Kalo blom, silakan liat di sini 

Jadi ya, sekarang aku mau share pelajaran yang aku dapat setelah merenung-renungkan yang terjadi kemaren.
Sewaktu aku mau menolak menyapu halaman saat disuruh sang sekretaris, tiba-tiba aku dihinggapi rasa gak enak buat menolak, lah piye aku mau nolak, wong dia yang tinggi jabatannya di kantor aja mau merendahkan dirinya ngerjain tugas tukang kebun kami. So, gimana aku yang Cuma staf mau sok-sokan nolak, oh betapa gak tahu dirinya aku. Dia sudah memberi teladan bo, dia gak asal nyuruh tanpa melakukan. Yahhhhh, akhirnya dengan terpaksa aku nurut ^^’

Emang gak mudah ya menolak perintah seseorang yang kita tahu telah melakukan juga yang diperintahkannya. Ada pemikiran, dia bisa kenapa aku ngga, dia mau kenapa aku gak mau ya. Tapi kalo orangnya Cuma ngomong aja, dan gak pernah melakukan maaaaa...sori-sori aja ya. Perbuatan emang memberikan teladan yang lebih besar dari omongan doang, efeknya lebih ganas :p

Dan aku jadi terharu, teringat sesuatu...CLINGGG!!!!
Demikianlah TUHAN YESUS kepada kita...T_T
TIDAK PERNAH  ALLAH meminta kita melakukan sesuatu tanpa DIA melakukannya terlebih dahulu. Melalui kehidupan Yesus, nyata benar teladanNya.

YESUS mengalami pergumulan yang sama dengan kita manusia, Dia telah mengosongkan diriNya dan menjadi sama dengan manusia TAPI dalam kehidupanNya Dia tetap kedapatan benar, Dia memilih taat pada ALLAH sampai mati. Padahal Dia Allah loooo....!
yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan, melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib. Filipi 2:6-8

ALLAH mengasihi kita sebelum kita mengasihiNya, bahkan di saat kita berdosa Dia telah menunjukkan kasihNya.
Saat ALLAH memerintahkan manusia untuk mengasihiNya dengan segenap hati, dengan segenap jiwa, dan akal budi, Yesus telah memberikan teladanNya, Dia mengasihi Allah dan menunjukkan kasihNya dengan jelas, setiap pagi-pagi benar Yesus datang kepada ALLAH dan bersukutu denganNya, persekutuanNya dengan ALLAH adala kerinduanNya setiap hari.
Yesus gak Cuma membicarakan kasihNya pada Allah, dia menunjukkan kasihNya dengan perbuatanNya, Dia hanya melakukan hal-hal yang Dia tahu menyenangkan BAPANYA di sorga, Dia taat sampai mati.

Saat ALLAH memerintahkan kita mengasihi sesama manusia seperti diri kita sendiri, oh...betapa Yesus telah menunjukkan kasihNya pada semua manusia, pengorbananNya di kayu salib menyatakan kasihNya pada manusia.  Dia tidak hanya mengasihi mereka yang mengasihi Dia lo, Dia mengasihi juga mereka yang tidak mengasihiNya.
Saat ALLAh berbicara tentang mengampuni pada tiap kita, Dia telah memberikan teladanNya, Dia tahu sulitnya mengampuni. Dan telah mengampuni kita.Lalu mengapa kita masih sulit mengampuni kesalahan kecil orang lain?
Saat ALLAH meminta kita menghormati ayah dan ibu kita, kita beralasan macam-macam. Tidak ingatkah kita bagaimana Yesus menghormati ayah dan ibunya?
Kenapa kita masih malas berdoa, sedangkan YESUS saja berdoa pada BAPANYA?
Jika YESUS saja mencintai Firman Tuhan, mengapa kita malas membuka Alkitab kita?
Mengapa para suami di dunia sulit mengasihi istrinya, padahal ALLAH saja mengasihi jemaatnya sebagai mempelaiNya?
Mengapa para istri sulit untuk tunduk pada suaminya, jika YESUS saja tunduk pada BAPANYA?
Yesus saja bermurah hati dan berbelas kasihan pada semua orang, lalu kenapa kita tidak mau menolong mereka yang membutuhkan bantuan kita?
Jika Yesus saja melayani ALLAHNya tanpa kuatir akan kebutuhan hidupNya, dan pergi dari satu tempat ke tempat lain tanpa membawa harta, lalu mengapa kita mengkuatirkan hal-hal kecil dalam hidup kita?

Mari kita renungkan.....
Sebab semua orang yang dipilihNya dari semula, mereka juga ditentukanNya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran AnakNya, supaya Ia AnakNya itu menjadi yang sulung diantara banyak saudara. ( Roma 8:29 )

YESUS telah menjadi yang sulung, memberikan teladan bagi kita, anak-anak ALLAH yang lain.
Saat ALLAH menginginkan kita menaati perintahNya, Dia telah memberikan kita contoh yang nyata, teladan kehidupan YESUS.
Aku bersyukur akan teladan YESUS
Sekarang, saat aku merasa sulit untuk menaati ALLAH, aku akan mengingatkan diriku:
YESUS saja taat sampai mati, lalu kenapa aku gak mau taat?
Siapa aku, kok berani-beraninya menentang ALLAH?

Kasongang, 20 Juli 2012
-Mega Menulis-

Mazmur 13

Mazmur 13 Scripture Mazmur 13:6 (TB)  (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.  Observation Ya. Tuhan ga...