.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, February 2, 2021

Indomie Seleraku, Indomie Review

Indomie....Indomie seleraku

Indomie dari dan bagi Indonesia

*auto nyanyi*

Dari zaman sekolah sudah suka Indomie, favorit di rumah dulu Indomie Kari Ayam, Indomie Goreng dan Indomie Soto Banjar. Lah, pas kuliah di Yogya baru tahu dong ada Indomie rasa lain yang gak ada di Palangka Raya. Hahahaha, katrok ya. Masalah kemudian terjadi karena cari Indomie rasa Soto Banjar gak ada di Yogya, hiks. Akhirnya tiap habis pulang kampung (Palangka Raya) , bawa Indomie 1 dus dong, sangu buat menjalani hidup selama di Yogya, tsahhhh...Apaan seh.

Sekarang aku sedang mengurangi konsumsi Indomie, targetnya sih konsumsi Indomie seminggu sekali doang maksimal. Trus pas cerita-cerita sama temenku, dia sering beli Indomie yang gak ada di sini. Khusus hunting Indomie aneka rasa dari berbagai daerah. Wah, asyik juga nih idenya, hahaha. Aku jadi ikut nyobain. Tour de Indomie kami menyebutnya. Bagaimana mendapatkan Indomie aneka rasa? Ngubek-ngubek market place dong!Akakakak. Terus kalau ada teman ke luar kota, nitip Indomie daerah tersebut.Banyak jalan menuju Roma gaesss. So far ini, yang sempat diabadikan kamera. No photo hoax kan? LOL.


Indomie real meat ayam lada ini mie-nya khas Indomie premium yang keriting gitu, tapi entah kenapa buatku bumbunya kurang nampol, akakakak. Kurang micinnya. Kelebihannya ya real meatnya, lumayan enak. Untuk real meat aku dah pernah coba yang Ayam Lada dan Ayam Jamur. Harganya di atas 5000 aku cek di market place, aku gak beli ini, dikasih teman, hohoho.
Repurchase? No.


Indomie Goreng Rasa Cabe Ijo ini pernah ada di Palangka Raya sewaktu awal-awal kemunculannya, terus sekarang gak pernah muncul lagi di sini. Pas aku cari di market place, masih ada di daerah Jawa Barat. Aku suka ini, tapi suami gak suka, katanya baunya aneh. Well, selera beda-beda sih ya. Tekstur mienya mirip mie goreng biasa, rasanya enak, aku suka. Aku beli di harga 2600.
Repurchase? PASTINYA.


Tekstur mienya lebih tebal dan kenyal dibandingkan Indomie goreng yang biasa. Rasanya sih buatku B aja ya. Dibilang enak banget ngga, dibilang ngga enak pun ngga juga.  Harga 2700.
REPURCHASE ? No.
Soale kalau belinya mesti dari luar kota dengan ongkir, gak worth it lah menurutku. Mending beli rasa Kari Ayam atau Soto Banjar Limau Kulit yang ada di sini.


Ini enaaakkkkk. Mienya kecil gitu, mirip Sarimi, akakak. Rasanya juga enak.Aku dan suami sama-sama suka ini. Sayang kemaren cuma beli dikit, yah namanya juga nyoba.  Harga 2700.
REPURCHASE? OH YESSSS!!!

Pertama kali nyobain ini di Yogya, semasa kuliah, eyangku suka banget ini. Kemarin, kangen nyobain setelah hampir 14 tahun gak nyobain. Sayang gak ada di sini, kalau gak jadi tandingan Indomie Kari Ayan deh, akakakak. Harga 2400.

REPURCHASE? Iyes.



Aduh, rasanya nggak banget. Gak cocok di lidahku. Syukurlah, ini gak beli, akakakak, dikasih teman. Jadi ya gak berasa rugi. Jadi aku gak tahu ya harganya. Kriuknya sih Sara suka. O, iya pedasnya nanggung. Rasa kurang juga.

REPURCHASE? Big NO!!

Palangka Raya, 2 Februari 2021

-Mega Menulis-

2 comments:

fiona said...

megaa reviewnya menggoda 😅😅😄😄

Mega said...

Hayuk dicoba, akakakak.

Yohanes 9, Amsal 8

Yohanes 9 Scripture Yohanes 9:3 (TB)  Jawab Yesus: "Bukan dia dan bukan juga orang tuanya, tetapi karena pekerjaan-pekerjaan Allah haru...